Hilang Karena Gempa, Masyarakat Padang Alai Inginkan Sawah Mereka Kembali

PADANG PARIAMAN, forumsumbar —Nagari Gunuang Padang Alai, Kecamatan V Koto Timur, Kabupaten Padang Pariaman, termasuk daerah yang parah ketika bencana gempa 30 September 2009 lalu. Bangunan roboh, sawah berhektar-hektar hilang dilanda longsor, serta korban jiwa yang banyak.

Kini masyarakat di daerah Koto Tinggi dan Gunuang Tigo yang banyak persawahan hilang dilanda longsor itu mengharapkan agar areal persawahan mereka kembali. Keinginan itu didasari banyak hasil panen sawah itu dulunya. Bahkan banyak zakat yang dibayar masyarakat sehingga sawah di sana dikenal dengan sawah tempat bajakaik (berzakat).

“Masyarakat kami berharap sawah yang hilang akibat gempa 2009 dibuatkan sawah lagi. Itu sawah tampek bajakaik (tempat berzakat) dulunya,” ujar Ketua Bamus Nagari Gunung Padang Alai, Dasman Koto kepada Anggota DPD RI H Leonardy Harmainy Dt Bandaro Basa, SIP, MH yang datang ke nagarinya, Jumat (19/2).

Dasman Koto mengharapkan Leonardy dapat memfasilitasi alat berat untuk membuat sawah baru. Juga mesin bajak yang bisa digunakan di lahan sawah yang tidak datar.

Sementara itu, Candrawasih, tokoh masyarakat setempat menambahkan, peralatan pemerintah selain membuat sawah digunakan pula untuk menggarap lahan-lahan tidur di Nagari Gunung Padang Alai.

Menurutnya, banyak lahan tidur yang jika bisa dijadikan lahan produktif akan sangat membantu perekonomian masyarakat di nagari itu.

Pernyataan Bamus juga didukung oleh Sekcam Padang Alai, Beniman. Sawah di V Koto Timur ada 264 hektar. Di Padang Alai ada 84 hektar. Luasannya akan bertambah jika sawah yang tertimbun longsor bisa dilakukan pencetakan sawah baru.

Walinagari Gunuang Padang Alai, Aidinur menyatakan nagarinya paling ujung di Kecamatan V Koto Timur. Gunuang Padang Alai berbatasan dengan Malalak Barat, Kabupaten Agam. Nagari tersebut terdiri dari 9 korong dan paling luas di Padang Pariaman dengan luas 4149,33 hektar atau 41,49 kilometer persegi.

Dia mengungkapkan bahwa nagari yang dipimpinnya itu sedang dalam tahap pemekaran. Dan berharap agar Leonardy turut mengawal pemekaran yang telah diverifikasi lapangan ini agar segera terealisasi.

“Nagari kami sangat luas Pak. Memiliki 9 korong. Satu Korong Sialangan saja sudah sama luasnya dengan satu nagari di tempat lain. Makanya pemekaran ini sangat diharapkan,” ujarnya.

Camat Anasman yang sudah kenal Leonardy, tak kalah gembira dengan kedatangan senator asal Sumbar itu. Camat menyebutkan bagaimana kiat Leonardy dalam persoalan pembebasan tanah untuk pembuatan jalan lingkar, asrama haji, politeknik pelayaran dan lainnya yang berdampak besar terhadap kemajuan Padang Pariaman.

“Saya kenal beliau sejak di Dinas Pertanahan Kabupaten Padang Pariaman dulu. Tepatnya di 2009. Banyak pengalaman yang saya dapatkan dan saya liat langsung bagaimana Bang Leonardy ini memperjuangkan proyek dan kegiatan pembangunan di Padang Pariaman. Sangat tepat jika menitip aspirasi kepada beliau ini,” ungkapnya.

Menanggapi itu, Anggota DPD RI Leonardy Harmainy menyebutkan, pencetakan sawah baru tergantung kepada luasan sawah yang akan dicetak. Pencetakan sawah baru ini bisa mempedomani pedoman teknis cetak sawah yang dikeluarkan Direktoral Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian, petunjuk pelaksana yang dikeluarkan Dinas Pertanian Sumbar dan petunjuk teknis yang dikeluarkan Dinas Pertanian Padang Pariaman.

Dikatakannya ada program swakelola cetak sawah dengan pola swakelola yang bekerja sama dengan instansi terkait. TNI pun dilibatkan dalam kegiatan ini. Kegiatan cetak sawah secara teknis dimulai dari identifikasi calon petani dan calon lokasi, survei dan investigasi calon petani dan calon lokasi, penetapan petani dan lokasi serta pelaksanaan cetak sawah dan pemanfaatannya.

Dia menyebutkan, soal pemakaian alat berat untuk pembukaan lahan sebaiknya dikoordinasikan dulu dengan dinas terkait. Apakah program dan kegiatannya ada di dinas itu. Jika tidak, bina hubungan dengan anggota dewan yang daerah pemilihannya termasuk Gunung Padang Alai ini. Minta kepada mereka untuk mengawal dan memperjuangkan usulan yang telah dibuatkan pada musrenbang mulai dari tingkat Korong, nagari, kecamatan dan kabupaten nantinya.

“Sebaiknya, nagari membentuk BUMNag yang dimodali kegiatan usahanya dari dana desa. Dana ini digunakan untuk mendorong perkembangan produk unggulan nagari. Misal kelapa atau pinang,” ujar Leonardy.

BUMNag Padang Alai Saiyo yang didirikan pada 2018, kata Leonardy diarahkan untuk peremajaan kelapa dan membeli bibit pinang. Bagikan ke masyarakat untuk ditanam pada lahan-lahan mereka. Empat tahun kemudian bisa dinikmati hasilnya oleh masyarakat.

BUMNag pun mendapat bagi hasilnya. Keuntungan BUMNag ini nantinya bisa digunakan untuk mendanai kegiatan dan program yang tidak bisa menggunakan dana desa.

Keuntungan BUMNag boleh dimanfaatkan untuk pencetakan sawah baru, mengelola lahan tidur masyarakat. Tentu saja dengan perjanjian saling menguntungkan. “Proposal kepada dinas terkait atau pemerintah tetap dijalankan sembari mengupayakan nagari bisa mandiri. Bisa membangun nagari dari keuntungan BUMNag,” ujarnya memotivasi.

Leonardy juga mengajak walinagari, Bamus, KAN, LPM, walikorong, perangkat/staf nagari dan tokoh masyarakat Gunuang Padang Alai memanfaatkan program-program dari Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) yang tertuang dalam Permendes Nomor. 13 Tahun 2020.

Arahkan penggunaan dana desa untuk membangun nagari sesuai tipe-tipe desa yang ditetapkan dalam Sustainable Development Goals (SDG’s) Desa.

Sekaitan Gunung Padang Alai yang kini kesulitan dengan komunikasi telepon dan internet akibat tower disambar petir, manfaatkan program kerjasama Kemendes PDTT dengan Kominfo untuk membuka akses telepon dan internet ke desa-desa di seluruh Indonesia.

“Syaratnya sediakan tanah seluas 300 meter persegi, ajukan ke Kemendes PDTT yang akan membangun tower, genset dan prasarana penunjangnya. Jika oke nantinya Kemenkominfo yang mengurus sinyal dan penunjangnya,” ungkap Leonardy.

FOTO BERSAMA –Anggota DPD RI Leonardy Harmainy berfoto bersama dengan camat, walinagari dan jajaran di depan kantor Walinagari Gunuang Padang Alai, Kecamatan V Koto Timur, Kabupaten Padang Pariaman. (Foto : Zul)

Upayakan Stadion di Padang Alai

Tokoh masyarakat Padang Alai, H. Zai yang telah lama dikenal Leonardy saat membuat jalan dari Kudu Ganting- Padang Alai dan Padang Alai – Ulu Banda di Malalak mengharapkan hadirnya stadion di Padang Alai.

H. Zai yang memang hobi sepakbola dari muda dulu meminta fasilitasi Leonardy agar Kementerian Pemuda dan Olahraga mau menjadikan lapangan bola Padang Alai menjadi stadion.

Harapan H. Zai ini disampaikannya demi melihat animo generasi muda di sana terhadap sepakbola. Mereka giat latihan dan mengikuti pertandingan sepakbola. Di Piala Danone tahun 2016, Padang Alai menjadi wakil dari regional Sumbar-Riau.

“Saat itu Padang Alai meraih harapan I. Sangat menggembirakan. Ini perlu terus kita dorong,” ujarnya.

Menanggapi hal itu, Leonardy menyebutkan H. Zai harus mampu mendesak walinagari menjadikan tanah lapangan bola kaki yang ada di depan kantor walinagari ini sebagai milik nagari. Lalu dibuat proposal ke Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora). Sertakan cerita penguat mengapa di daerah ini perlu dibuatkan stadion. “Akan kita kawal bersama-sama nantinya,” ujar Leonardy.

(Rel/Zul)

Tinggalkan Balasan